PERWATUSI

PERKUMPULAN WARGA TULANG SEHAT

Kukuhkan Pengurus Pusat 2024-2027, Perwatusi Ingin Sosialisasi Bahaya Osteoporosis Masif

Anita Hutagalung menjadi ketua Perwatusi tiga periode berturut.

Facebook
Twitter
LinkedIn
Email

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA–Musyawarah Nasional (Munas) Perkumpulan Warga Tulang Sehat Indonesia (Perwatusi) III mengukuhkan kepengurusan periode 2024-2027. Ketua Umum (Ketum) Dewan Pengurus Pusat Perwatusi Anita A Hutagalung menegaskan keinginannya agar masyarakat Indonesia memiliki tulang kuat.

Anita menjadi Ketum Perwatusi selama tiga periode berturut. Di masa kepemimpinan kali ini, ia menekankan akan melanjutkan semua program yang sudah baik, salah satunya menyosialisasikan bahaya osteoporosis. “Tentu kita melanjutkan program yang sudah baik. Kita sudah paparkan sosialisasi osteoporosis,” katanya kepada wartawan di sela-sela Munas Perwatusi, Jakarta Pusat, dalam keterangan, Rabu (28/2/2024). 

Anita mengaku, Perwatusi akan bekerja sama dengan berbagai pihak untuk menyosialisasikan bahaya osteoporosis. Antara lain dengan Kementerian Kesehatan, Kementerian Pemuda dan Olahraga, Komite Olahraga Masyarakat Indonesia (KORMI), dan Perhimpunan Osteoporosis Indonesia (Perosi). 

“Kita akan bekerja sama untuk menyosialisasikan, meningkatkan awareness masyarakat juga tentang penyakit osteoporosis. Yang penting banget adalah osteoporosis ini adalah akibatnya patah tulang yang terjelek. Itu yang kita sosialisasikan supaya patah tulang ini tidak terjadi,” ujarnya. 

Ia menekankan, sosialisasi yang dilakukan Perwatusi tidak hanya kepada orang tua, melainkan juga kepada generasi muda. Selain melakukan sosialisasi, tambahnya, Perwatusi juga terus mengajak masyarakat untuk melakukan senam pencegahan osteoporosis.

“Senam kita ada senam pencegahan, senam osteoporosis untuk lansia, senam osteodance untuk kawula muda. Osteodance kita masuk ke sekolah-sekolah, guru-guru kita sosialisasikan juga,” katanya. 

Ketua Komite Olahraga Masyarakat Indonesia (KORMI) Pusat, Hayono Isman mengatakan, berdasarkan riset, anak umur 10 sampai 16 dapat dikatakan bugar. “Tapi saat umur 18-26 itu tidak bugar, sehat belum tentu bugar. Bugar itu menurun di usia-usia itu,” ujar Hayono. 

Menurutnya, kebiasaan pemuda yang malas berolahraga dan pola hidup tidak sehat menjadi penyebab utama kebugaran masyarakat Indonesia terus menurun. Karena itu, KORMI siap bekerja sama dengan Perwatusi untuk menyosialisasikan pentingnya bergerak atau berolahraga. “Jangan sampai tidak bergerak, karena bergerak itu penting. Kita siap bekerja sama dengan Perwatusi,” ujarnya. 

Kukuhkan Pengurus Pusat 2024-2027, Perwatusi Ingin Sosialisasi Bahaya Osteoporosis Masif
Kukuhkan Pengurus Pusat 2024-2027, Perwatusi Ingin Sosialisasi Bahaya Osteoporosis Masif
Kukuhkan Pengurus Pusat 2024-2027, Perwatusi Ingin Sosialisasi Bahaya Osteoporosis Masif
Kemenpora Terus Ajak Masyarakat Hidup Sehat dan Bugar Melalui Senam Jumat Krida
Kemenpora Terus Ajak Masyarakat Hidup Sehat dan Bugar Melalui Senam Jumat Krida
Kegiatan rutin Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Kemenpora RI), untuk sehat dan bugar...
Peringati HON, Perwatusi Gelar Senam Sehat Bersama
Peringati HON, Perwatusi Gelar Senam Sehat Bersama
Dalam rangka memperingati Hari Osteoporosis Nasional (HON), Persatuan Warga Tulang Sehat Indonesia (Perwatusi)...
Cara Menjaga Kesehatan Tulang, Terapkan Mulai Sekarang!
Cara Menjaga Kesehatan Tulang, Terapkan Mulai Sekarang!
Dalam rangka memperingati Hari Osteoporosis Nasional (HON), Persatuan Warga Tulang Sehat Indonesia (Perwatusi)...

© 2024 All right reserved by perwatusi